Sabtu, 14 April 2012

letak indonesia


LETAK INDONESIA
Letak Geologis
Letak geologis ialah letak suatu daerah atau negara berdasarkan struktur batu-batuan yang ada pada kulit buminya. Letak geologis Indonesia dapat terlihat dari beberapa sudut, yakni dari sudut formasi geologinya, keadaan batuannya, dan jalur-jalur pegunungannya.Dilihat dari formasi geologinya, kepualauan Indonesia dibagi kedalam tiga zona geologi (pertemuan tiga lempeng lithosfer), yaitu:
· bagian utara berbatasan dengan tameng Asia dan perluasannya ke arah selatan tenggelam di bawah permuakaan air laut, yang dikenal dengan Paparan Sunda (disebut Lempeng Asia)
· bagian barat dan selatan dibatasi oleh “Benua Gondwana” yang terdiri dari India, dasar Samudera Hindia, Australia, dan perluasaannya ke arah utara tenggelam di bawah permuakaan air, yakni pada Paparan Sahul (disebut Lempeng Indo-Australia)
· bagian timur dibatasi oleh dasar Samudera Pasifik (disebut Lempeng Dasar Samudera Pasifik yang meluas ke arah barat daya).
Dataran Indonesia Timur (Paparan Sahul) memiliki jenis batuan sama dengan batuan di Benua Australia. Daerah peralihan antara kedua dataran tersebut disebut Daerah Wallacea. Dilihat dari jalur-jalur pegunungannya, Indonesia terletak pada pertemuan dua rangkaian pegunungan muda, yakni rangkaian Sirkum Pasifik dan rangkaian Sirkum Mediterania. Oleh karena itu, di Indonesia:
· terdapat banayk gunung berapi yang dapat menyuburkan tanah,
· sering terjadi gempa bumi, dan
· terdapat bukti-bukti tersier yang kaya akan barang tambang, seperti minyak bumi, batu bara,     dan bauksit.

Letak Astronomis

Letak astronomis suatu negara adalah posisi letak yang berdasarkan garis lintang dangaris bujur. Garis lintang adalah garis khayal yang melingkari permukaan bumi secarahorizontal, sedangkan garis bujur adalah garis khayal yang menghubungkan Kutub Utaradan Kutub Selatan. Letak astronomis Indonesia Terletak di antara 6oLU – 11oLS dan95oBT – 141oBT Berdasarkan letak astronomisnya Indonesia dilalui oleh garis equator,yaitu garis khayal pada peta atau globe yang membagi bumi menjadi dua bagian sama besarnya. Garis equator atau garis khatulistiwa terletak pada garis lintang 0o.
Pengaruh letak lintang pada permukaan wilayah Indonesia adalah terjadi iklim tropis karena berada diantara garis balik matahari yang sepanjang tahun menerima panas yang tinggi.
Pengaruh letak bujur adalah terdapat tiga daerah waktu yaitu :
  1. WIB yang meliputi wilayah seluruh Sumatera, Seluruh Jawa dan Madura serta Kalimantan Barat dan Kalimantan Tengah.
  2. WITA meliputi wilayah Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Bali, Nusa Tenggara dan seluruh Sulawesi.
  3. WIT meliputi wilayah Maluku dan Papua.
Dasar pembagian waktu adalah besaran lingkaran bola bumi 3600 ditempuhselama 24 jam sehingga setiap 15 menepuh jarak 1 jam, karena panjang bujur Indonesia 46° maka menjadi 3 daerah waktu yang berpatokan pada 105° BT untuk WIB, 120° WITA dan 135° BT untuk WIT
Letak Geomorfologis
Letak Geomorfologis adalah letak berdasasrkan morfologi suatu tempat di muka bumi. Letak geomorfologis Indonesia sangat bervariasi. Perbedaan letak geomorfologis mempunyai pengaruh yang bermacam-macam, misalnya:
· adanya suhu yang berbeda-beda sangat berpengaruh terhadap jenis tanaman,
· menentukan ada tidaknya mineral-mineral yang dikandung oleh batuan tersebut,
· menentukan kepadatan penduduk, misalnya tempat-tempat yang morfologi daratannya berbukit atau terjal kepadatan penduduknya kecil, dan
· perlu memperhitungkan morfologi daerah sebelum membangun bangunan-bangunan, jembatan-jembatan, gedung-gedung, dan jalan-jalan raya.
Letak Geografis
Letak Geografis ialah letak suatu daerah dilihat dari kenyataannya di bumi atau posisi daerah itu pada bola bumi dibandingkan dengan posisi daerah lain. Letak geografis ditentukan pula oleh letak astronomis dan letak geologis. Jadi, kalau kita lihat secara geografis, Indonesia terletak antara 6ºLU – 11ºLS dan 95ºBT – 141ºBT, antara Samudera Pasifik dan Samudera Hindia, antara Benua Asia dan Benua Australia, dan pada pertemuan dua rangkaian pegunungan, yaitu Sirkum Pasifik dan Sirkum Mediterania.
Letak geografis yang demikian itu menempatkan Indonesia pada posisi silang yang strategis dan baik. Hal ini dapat terlihat pada hal-hal berikut ini.
· Indonesia terletak di daerah tropis yang panasnya merata sepanjang tahun dan hanya mempunyai dua musim, yaitu musim penghujan dan musim kemarau. Tidak adanya musim dingin di Indonesia menyebabkan kehidupan pertanian, perikanan, dan peternakan dapat berlangsung sepanjang tahun.
· Karena terletak di antara dua samudera yang sangat ramai pelayarannya, ditambah dengan adanya kekayaan flora, fauna, dan sumber-sumber mineral, akan sangat menunjang lalu lintas perdagangan dan menambah sumber devisa negara.
· Letak di antara dua benua besar menyebabkan Indonesia memiliki iklim musim yang bergantian setiap 6 bulan sekali, yaitu musim penghujan dan musim kemarau, iklim tersebut sangat berpengaruh baik terhadap usaha perkebunan, seperti teh, karet, kopi, tembakau, tebu, dan sebagainya. Tentu saja hal ini membuat Indonesia dapat memperbesar ekspor hasil-hasil perkebunan tersebut.
· Karena terletak pada daerah lipatan muda, maka sangat dimungkinkan pengeksploitasian terhadap sumber-sumber mineral, seperti minyak bumi, batu-bara, besi, nikel, dan lain-lain.
· Indonesia teletak di antara negara-negara yang sedang berkembang, yang sama-sama berjuang menciptakan kemakmuran bangsanya. Ini berarti Indonesia mempunyai banyak mitra kerja sama dalam pembangunan.
· Di bidang sosial/politik, Indonesia dapat dengan mudah berhubungan dengan bangsa-bangsa lain dan dapat ikut serta dalam percaturan politik dunia.
Namun, letak strategis ini tentu tidak hanya memberikan keuntungan. Di sini terdapat pula kerawanan yang mengundang timbulnya kerugian, baik di bidang sosial, ekonomi, budaya, politik, maupun keamanan.
Letak Maritim
Letak maritim adalah letak suatu tempat ditinjau dari sudut kelautan. Yakni apakah tempat itu dekat atau jauh dari laut serta apakah sebagian atau seluruhnya di lingkungi oleh laut, dan sebagainya.
Letak maritim atau letak kelautan Indonesia sangat baik sebab wilayahnya yang berbentuk kepulauan dikelilingi oleh tiga lautan beasar, yakni: bagian timur Indonesia berhadapan dengan Samudera Pasifik, bagian selatan Indonesia berhadpan dengan Samudera Hindia, dan bagian utara Indonesia berhadpan dengan dengan Laut Cina Selatan.
Letak maritim yang demikian tentu saja membawa akibat yang baik bagi Indonesia, misalnya, adanya usaha atau kegiatan di bidang pelayaran, perikanan serta pelabuhan di wilayah Indonesia, menyebabkan Indonesia mempunyai potensi ekonomi besar untuk dikembangkan, dan Indonesia mempunyai posisi penting dalam percaturan politik dunia.
Letak Ekonomis
Letak ekonomis adalah letak suatu negara ditinjau dari jalur dan kehidupan ekonomi negara tersebut terhadap negara lain. Letak ekonmis Indonesia sangat baik, sebab terletak antara Benua Asia dan Australia ditambah dengan beberapa tempat di sekitar Indonesia yang merupakan pusat lalu lintas perdagangan, misalnya: Kuala Lumpur dan Singapura, negara tetangga Indonesia ini membutuhkan hasil-hasil pertanian dan hasil pertambangan yang banyak dihasilkan Indonesia. Kemungkinan Indonesia menjadi pusat pasar dunia yang besar sehingga banyak negara industri yang menanamkan modalnya di Indonesia.

Letak Sosiokultural
Letak sosiokultural adalah letak berdasarkan keadaan sosial dan budaya daerah yang bersangkutan terhadpa daerah di sekelilingnya. Indonesia, secara sosiogeografis – kultural, terletak di perempatan jalan antara Benua Asia dan Australia yang terdiri dari berbagai bangsa. Hal ini menyebabkan terjadinya akulturasi budaya.
Secara sosiokultural, Indonesia mempunyai banyak persamaan umum dengan negara-negara tetangga. Misalnya, sama-sama merupakan negara sedang berkembang, sama-sam sedang menghadapi masalah ledakan penduduk, sama-sama berlandaskan kehidupan beragama, sama-sama bekas negara jajahan, dan sebagian besar penduduknya mempunyai persamaan ras.
Dengan melihat kondisi-kondisi sosial tersebut, tidak mengherankan apabila bangsa-bangsa di Asia, umunya dan Asia Tenggara, khususnya, berupaya memajukan masyarakat dan memperbaiki keadaan sosiokulturalnya. Adanya kerja sama dan kontak sosial ini dapat dilihat dengan dibentuknya ASEAN, Asean Games, dan berbagai bentuk kerja sama lainnya.
















Pengaruh Luas dan Bentuk
Pada umumnya, suatu negara dengan wilayah luas akan memperoleh keuntungan lebih banyak dibandingkan negara dengan wilayah sempit. Negara luas akan memberikan ruang hidup yang lebih luas untuk mengejar peningkatan kesejahteraan penduduk. Pembangunan ekonimi akan lebih dimungkinkan, terutama jika diikuti dengan teknologi modern. Yang pada gilirannya, akan menghasilkan devisa lebih besar bagi negara. Namun, hal ini tidak otomatis tercapai. Suatu negara dengan wilayah luas menuntut kepemimpinan dan kebijaksanaan yang mantap dari pemerintah dalam memacu penduduk mengejar tujuan negara. Di pihak lain diperlukan kesetiakawanan dari masyarakat dalam menjaga kestabilan politik, ekonomi, sosial, budaya, dan keamanan negara.
Luas suatu negara dalam perwujudannya memiliki bentuk yang bermacam-macam, misalnya bentuk bulat, sempit memanjang, luas memanjang, dan lain-lain. Bentuk-bentuk tersebut, sangat berpengaruh terhadap keadaan-keadaan tertentu, misalnya terhadap iklim setempat, strategi pertahanan, dan keadaan ekonomi.
Negara Indonesia yang berbentuk kepulauan dikelilingi oleh laut-laut yang luas. Pulaunya terdapat di daerah paparan atau laut dangkal. Pulau-pulau itu merupakan pegunungan sisa dari pegunungan tua yang telah terkikis.
Luas seluruh wilayah Negara Indonesia adalah 9,8 juta km2, terdiri dari lautan atau laut-laut dan daratan yang berupa pulau-pulau besar dan kecil. Oleh karena itu, Indonesia merupakan salah satu negara kepulauan terbesar di dunia. Luas lautannya kira-kira 7,9 juta km2 atau kira-kira 81% dari luas seluruhnya. Luas daratnnya sekitar 1,9 juta km2 atau kira-kira 19% dari luas seluruhnya.
Seluruh wilayah Indonesia terdiri atas 18.110 buah pulau (besar dan kecil). Dari seluruh pualu tersebut baru 6.044 buah yang memiliki nama, sedang yang berpenghuni (didiami manusia) baru 931 buah.
Indonesia merupakan negara terluas di Asia Tenggara. Panjang pantainya ± 81.497 km atau lebih kurang dua kali panjang keliling bumi. Pantai ini merupakan pantai paling panjang di dunia. Itulah sebabnya bangsa Indonesia harus mempunyai sifat kemaritiman. Menigkatkan dan mengembangkan pelayaran sangat penting pada masa pembangunan seperti sekarang ini. Hal ini akan dapat meningkatkan pemanfaatan sumber-sumber kekayaan alam laut.
Dilihat dari banyaknya sumber-sumber kekayaan alam, baik yang terdapat di daratan maupun dilautan, negara Indonesia dapat digolongkan ke dalam suatu negara yang mempunyai potensi besar untuk mencapai kemakmuaran bagi masyarakatnya. Tanahnya luas dan subur, hutannya luas dan lebat, serta lautannya luas dan kaya ikan. Wilayah Indonesia yang begitu luas itu menyebabkan hubungan lalu lintas darat, laut, dan udara merupakan faktor penting bagi kelancaran pembangunan dan perekonomian negara.
Secara langsung atau tidak langsung, negara Indonesia memegang peranan penting di dunia internasional dalam bidang ekonomi, politik, pembangunan, dan keamanan. Bahkan, di kawasan Asia Tenggara, dalam hal luas, Indonesia berada di urutan pertama.
Pengaruh Batas
Ada dua macam batas, yaitu batas alam (lautan, pegunungan, sungai) dan batas buatan (tembok, tugu, kawat berduri). Berbatasan dengan laut berarti perlu pemikiran dan perencanaan terhadap pelabuhan, pertahanan, dan usaha perikanan. Berbatasan dengan negara yang lebih maju akan lebih menguntungkan. Mengapa demikian? Karena dengan kemajuan yang dicapai negara tetangga akan memacu pembangunan di Negara Indonesia. Negara yang belum maju dapat minta bantuan di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi dalam melaksanakan pembangunan negaranya.
Flora, fauna, dan manusia saling memerlukan. Flora dan fauna merupakan bahan makanan, bahan pakaian, dan juga bahan bangunan bagi manusia. Flora dan fauna harus dipelihara agar jangan sampai punah.
Dengan memahami tata geografi suatu daerah dapat diketahui ciri-ciri khas daerah tersebut. Ciri-ciri khas yang dimaksud adalah keadaan alam (subur, tandus, dataran, pegunungan, dan sebaginya), mata pencaharian dan bentuk kehidupan penduduk, pemusatan dan penyebaran penduduk, kebudayaan dan kehidupan sosial penduduk, dan sebaginya.
Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa faktor letak dan tata geografi sangat penting bagi suatu daerah atau negara. Hal itu sangat menentukan keadaan fisik maupun sosial-budaya serta kelangsungan hidup penduduk daerah atau negara.
 

3 komentar:

  1. punya gambar tentang peta indonesia yang di situ dibedakan warnanya mana yang dilalui sirkum pasifik,mediterania sama indoaustralia???

    BalasHapus
  2. terima kasih sudah membantu tugas sekolah saya

    BalasHapus
  3. tolong sebutkan satu persatu pegunungan sirkum pasifik dan terletak di negara mana ??

    BalasHapus